Acuh tak acuh. PKP tinggal nama je?

Beberapa bulan yang lalu, rasanya ramai dalam kalangan kita yang menyangka bahawa wabak pandemik COVID-19 sudah berjaya dikawal dengan baik.

Sangkaan ini ternyata meleset kerana sejak kebelakangan ini jumlah kes positif virus korona baharu ini semakin meningkat secara mendadak dengan tiba-tiba.

Ada yang kata bahawa ia adalah disebabkan sikap acuh tidak acuh kita semua dalam mengamalkan langkah pencegahan dan pengawalan wabak ini.

Sehingga kini, kita semua sebenarnya masih berada dalam fasa Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan (PKPP).

Sumber gambar Hello Doktor

Pun begitu, sedarkah anda bahawa PKPP yang sedang giat berlangsung ini sudah tinggal hanya pada nama sahaja?

Ramai individu kini dilihat sudah bebas bergerak ke sana ke sini seolah-olah tiada wabak yang sedang menular!

Konsep pemakaian topeng muka, pengamalan jarak sosial atau pemeriksaan suhu badan kini hanya dibuat untuk melengkapkan syarat sahaja.

Sebagai contoh, suhu badan manusia perlu diperiksa dengan menggunakan alat seperti termometer dan sebagainya sebelum boleh masuk ke mana-mana tempat.

Apa yang menyedihkan adalah segelintir individu tidak langsung melakukannya atau memeriksa suhu dengan perlakuan yang boleh dianggap ‘main-main’.

Ini adalah satu perkara yang tidak wajar untuk kita semua teruskan.

Periksa suhu badan adalah penting!

Pergi ke mana sahaja sekarang, suhu badan perlu diperiksa terlebih dahulu di pintu masuk sebelum dibenarkan mengunjungi sesuatu tempat.

Ini bertujuan memastikan setiap individu yang memasuki sesuatu tempat itu mempunyai suhu badan manusia yang normal yakni sekitar 36 ke 37.5 darjah celcius.

Jika melebihi jumlah ini, maka adalah wajar untuk kalian sendiri berundur dan tidak memasuki sesuatu tempat bagi langkah berjaga-jaga.

Ini adalah selaras dengan pengamalan prosedur operasi standard (SOP) pihak kerajaan dalam usaha membendung penularan wabak COVID-19.

Pun begitu, masih wujud segelintir masyarakat yang bersikap acuh tidak acuh!

Periksa suhu badan acuh tidak acuh?

Angkara sikap malas dan mahu cepat, ada individu yang beranggapan bahawa perbuatan ini adalah tidak penting dan tidak ikhlas ketika melakukannya.

Sebagai contoh, ada individu yang memeriksa suhu badan mereka menggunakan tangan sahaja sedangkan bahagian tubuh yang sepatutnya adalah pada dahi.

“Bacaan suhu paling tepat apabila pengimbas suhu diletakkan pada dahi seperti disyorkan penggunaannya,” jelas Ketua Pengarah Kesihatan, Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah.

Menurut beliau lagi, tidak dinafikan wujud kebimbangan orang ramai sekiranya terdapat kesan sampingan kepada kesihatan jika pengimbas suhu sering digunakan pada dahi.

Namun setakat ini tiada lagi bukti saintifik mengenai dakwaan itu dan perbuatan periksa suhu secara acuh tidak acuh ini hanya akan menerukkan lagi keadaan yang sedia ada.

Sumber artikel : Hello Doktor


Acuh tak acuh. PKP tinggal nama je? Acuh tak acuh. PKP tinggal nama je? Reviewed by cikguzim on 14.10.20 Rating: 5

6 ulasan:

  1. Susah nak faham atau sengaja tidak mahu faham itulah sebenarnya yang dilakukan segelintir orang.

    BalasPadam
  2. Kami sekeluarga masih mengamalkan sop setiap kali berkunjung ke mana2, memang ramai yg culas ikut sop ni

    BalasPadam
  3. betul..cikgu, tempat saya pn walau ade pelajar 5 6 tahun tetap cek suhu dahi..walau bagaimanapun sop kena patuh jika nk kawal wabak ni dr menular..

    BalasPadam
  4. Hari ni 800 lebih kesnya
    Nampak semakin serius

    BalasPadam
  5. walaupun KL, selangor dan putrajaya dalam zon PKPB, Masih ramai yang beratur panjang membeli makanan dan menunggu meja makan di kedai. Ada yang macam tak kisah bawa anak jalan-jalan. Saya dengan husband kena motivasi anak selalu sebab mereka selalu tanya kenapa jiran sebelah, kawan dia selalu jalan-jalan.

    BalasPadam

Dikuasakan oleh Blogger.